Misteri Tewasnya Desi yang Jatuh di Apartemen Kalibata City Misteri Tewasnya Desi yang Jatuh di Apartemen Kalibata City


Misteri Tewasnya Desi yang Jatuh di Apartemen Kalibata City
Liputanberita.net - "Desi enggak mungkin bunuh diri," kata Dian di rumahnya, Kramatjati, Jakarta Timur, Jumat (18/11/2016) malam. Dian menggambarkan sosok adiknya, Desi Wulan Dari (19), yang tewas setelah jatuh dari lantai 9 Apartemen Kalibata City Tower Akasia pada Rabu (16/11/2016) malam.

Kata Dian, adiknya yang berprofesi sebagai model itu bukanlah orang yang tertutup. Kemungkinan bunuh diri dengan loncat juga dimentahkan oleh Dian karena Desi adalah orang yang takut mati.

Desi selalu menceritakan masalah apa pun yang dihadapinya, bahkan hingga beberapa jam sebelum ia meninggal.

"Rabu pagi itu Desi sudah minta pulang ke rumah, Papa udahjemput," kata Dian.

Rahmat, ayah mereka, pagi harinya menjemput Desi. Namun, Desi tak merespons telepon Rahmat setelah Rahmat tiba dan menunggu di bawah. Pesan singkat anggota keluarga lainnya juga hanya dibaca. Rahmat pun kembali pulang ke rumah tanpa Desi.

Desi diketahui belum lama menghuni unit AM di lantai 9 Tower Akasia itu. Ia bersama seorang perempuan berinsial S (29) dan seorang laki-laki berinisial R (23), dua orang teman yang baru dikenalnya sebulan.

Rabu itu, berbagai kejanggalan terjadi menyusul meninggalnya Desi. Setelah Rahmat tak jadi membawa anak keenamnya pulang, sore harinya, ibunya, Tri Mulyani, tiba-tiba menerima telepon dari anaknya itu.

"Dia sedih, cerita didorong sama temannya, saya suruh pulang aja, pas lagi telepon itu, kayaknya direbut sama temannya, dia bilang, 'Orang telepon Mama kok', terus mati, enggak bisa dihubunginlagi," kata Tri Mulyani.

Tri Mulyani tak ada pikiran sedikit pun itu menjadi kali terakhir ia bicara dengan putrinya. Kejanggalan lainnya, menurut sahabat dan sejumlah anggota keluarga, Desi sempat mem-block kontak mereka di Line sehingga tak bisa menghubungi Desi.

Kepada sahabat dan keluarga, Desi menceritakan masalah yang menjeratnya sebelum ia meninggal, soal pembayaran sewa apartemen di Kalibata City itu. Desi, S, dan R menyewa secara harian. Namun, setelah Desi dan S pergi, R tetap menempati unit itu tetapi tak membayar sewa.

Penyewa apartemen pun mengambil ponsel R karena ia tak membayar. Desi kesal karena bukannya R yang membayar, R malah meminta S juga membayar, bahkan mengambil motor S.

Menurut keterangan polisi yang disampaikan ke keluarga, seusai tewasnya Desi, S dan R diperiksa. Mereka mengaku sempat cekcok dan dipanggil oleh satpam.

S dan R dipanggil turun ke bawah, tetapi Desi tetap di apartemen karena tengah mengenakan baju tidur dan diminta mengganti bajunya dulu. Keterangan yang diterima polisi menyebutkan bahwa Desi jatuh ketika S dan R di bawah bersama satpam.

Desi mengalami patah tulang di sejumlah tubuhnya dan dilarikan ke Rumah Sakit Tria Dipa sekitar pukul 00.00 WIB. Ia meninggal di rumah sakit itu dan segera dibawa ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo.

Keluarga yang mengetahui Desi meninggal dari pemberitaan meminta jenazah Desi diotopsi untuk mengetahui penyebab kematiannya.
Misteri Tewasnya Desi yang Jatuh di Apartemen Kalibata City
"Kalau Desi itu loncat, apa mungkin jatuhnya itu telentang?" tanya Tri Mulyani.

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Eko Hadi Santoso menuturkan, peristiwa itu berlangsung sekitar pukul 22.45 WIB.

DW ditemukan meninggal dengan patah tulang lengan, patah tulang pergelangan tangan, dan patah tulang paha kanannya. Belum diketahui penyebab Desi jatuh.

"Korban jatuh dari lantai 9 kamar AM tower Akasia, belum diketahui penyebab jatuhnya korban," kata Eko dalam keterangan tertulis, Kamis (17/11/2016). (Kompas)

Artikel Menarik Lainnya

loading...

Baca Juga Ini

[random][fbig1]
Diberdayakan oleh Blogger.
IBX582A9C9AF3C11