Rizieq Shihab Tuding Presiden Jokowi Telah Menista Ulama Rizieq Shihab Tuding Presiden Jokowi Telah Menista Ulama


Liputanberita.net - Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF) mengaku kecewa dengan sikap yang ditunjukkan oleh Presiden Joko Widodo saat 'Aksi Bela Islam' kedua pada 4 November lalu.

Ketua Pembina GNPF MUI Rizieq Shihab menyebut sikap Presiden Jokowi itu telah menistakan ulama.

"Kami dari GNPF dengan menerima masukan dan saran dari semua ulama dan tokoh agamais dan nasionalis, kami sangat tersinggung, sangat kecewa dan sangat tidak bisa menerima penistaan terhadap ulama yang dilakukan Bapak Presiden," kata Rizieq di AQL Center, Jakarta, Jumat (18/11).

Saat Aksi Bela Islam II itu, kata Rizieq, Jokowi justru meninggalkan para ulama dan tokoh nasional yang sudah datang dari berbagai daerah di seluruh Indonesia untuk berdialog.

Presiden, tutur Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) itu, juga membiarkan aparat keamanan melakukan tindakan represif. Rizieq menganalogikan sikap itu sebagai 'pembantaian masal'. "Ini bukan kalimat hiperbola," ujar Rizieq.

Rizieq beralasan ketika itu ribuan umat yang berdemo tengah dalam keadaan lelah dan kurang oksigen. Namun polisi menyerang dengan gas air mata, peluru karet, dan pentungan. Beberapa ulama, kata Rizieq, seperti Ustaz Arifin Ilham dan Muhammad Jibril menjadi korban dan dilarikan ke rumah sakit.

"Ini bukan pembubaran demo tapi pembantaian umat Islam," tutur Rizieq.

Menurut Rizieq, aksi 4/11 itu seharusnya bisa menjadi peluang emas bagi Jokowi untuk berdialog dengan para ulama dan tokoh nasionalis.

Rizieq beranggapan para tokoh sudah menunggu untuk berdialog terkait isu toleransi, penegakan hukum, dan NKRI. Hingga saat ini, Rizieq mengaku belum juga diajak bertemu untuk berdialog dengan presiden.

Rizieq dan GNPF MUI sudah melaporkan sikap presiden itu kepada DPR RI, kemarin (17/11). DPR diminta membuat panitia khusus untuk mengusut persoalan ini.

"Kenapa itu dilakukan, karena pelanggaran yang dilakukan Bapak Presiden sangat serius. Penistaan ulama bukan persoalan main-main. Tidak bisa dibiarkan karena ini menyangkut orang nomor satu di negara ini," kata Rizieq.

Aksi Susulan 2 Desember

GNPF MUI akan menggelar 'Aksi Bela Islam' ketiga pada 2 Desember 2016 mendatang.

Aksi ketiga ini, menurut Juru Bicara FPI Munarman, akan dilaksakan karena Kepolisian tidak menahan calon Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok usai ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan penistaan agama.

"Karena Ahok tidak ditahan. Aksi bela Islam ketiga pada tanggal 2 Desember, dengan tema 'Bersatu dan Berdoa untuk Negeri'. Untuk mempersatukan Indonesia supaya selamat, tidak tercerai-berai, tidak diadu domba," kata Munarman. (cnn)

Baca Juga Ini

[random][fbig1]
Diberdayakan oleh Blogger.
IBX582A9C9AF3C11