SBY Mengaku Dapat Informasi Intelijen soal Demo 4 November, Ini Kata Wakapolri SBY Mengaku Dapat Informasi Intelijen soal Demo 4 November, Ini Kata Wakapolri


SBY Mengaku Dapat Informasi Intelijen soal Demo 4 November, Ini Kata Wakapolri
Liputanberita.net - Wakil Kepala Polri Komisaris Jenderal Syafruddin enggan menanggapi pernyataan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono terkait informasi intelijen yang menyebutkan ada keterlibatan Partai Politik dalam unjuk rasa 4 November.

Saat ditanya hal tersebut, Syafruddin justru menjawab normatif.

Baca juga : Desak Ahok Diproses Hukum, SBY Dianggap Intervensi Kasus Ahok

"Wah, kita tugasnya hanya melaksanakan pengamanan untuk demonstrasi. Mengamankan dan melayani," kata Syafruddin di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (2/11/2016).

Demonstrasi yang akan digelar di depan kompleks Istana Kepresidenan Jakarta itu bertujuan untuk menuntut proses hukum terhadap calon Gubernur DKI Jakarta Nomor Urut 2 Basuki Tjahaja Purnama yang dianggap telah menistakan agama.

Saat ditanya terkait antisipasi agar demo tersebut tidak didompleng pihak ketiga, Syafruddin memastikan hal tersebut akan menjadi salah satu yang diwaspadai Polri.

"Semua aspek kita waspadai," kata dia.

Syafruddin mengatakan, sedikitnya akan diterjunkan 9.000 personel gabungan dari TNI dan Polri untuk mengamankan demonstrasi.

Ia berharap aksi unjuk rasa tersebut bisa berlangsung kondusif. Adanya informasi intelijen bahwa rencana aksi demo digerakkan atau didanai oleh pihak tertentu atau partai politik, disampaikan SBY dalam jumpa pers di kediamannya, Rabu kemarin.

"Kalau ada info atau analisis intelijen seperti itu, saya kira berbahaya menuduh seseorang, kalangan, parpol, melakukan seperti itu," kata SBY.

Dalam jumpa pers tersebut, SBY tidak menyebut siapa pihak yang dituduh menggerakkan aksi tersebut. Meski demikian, dia menganggap informasi tersebut fitnah.

"Pertama, fitnah lebih kejam daripada pembunuhan. Kedua, menghina, rakyat bukan kelompok bayaran," kata Presiden keenam RI itu.

Meski tidak secara gamblang merasa dituduh, dalam jumpa pers tersebut, SBY mengaku sudah mengumpulkan informasi sebelum berbicara pada hari ini.

Pada Selasa (2/11/2016), SBY menemui Wakil Presiden Jusuf Kalla dan Menko Polhukam Wiranto.

"Saya bukan orang sekadar bicara. Saya kumpulkan keterangan, saya korek apa di dalam pikiran penyelenggara negara, jajaran pemerintahan. Baru saya bicara," ucapnya. (kp)

Artikel Menarik Lainnya

loading...

Baca Juga Ini

[random][fbig1]
Diberdayakan oleh Blogger.
IBX582A9C9AF3C11