Usai Diperiksa Polisi, Rizieq Minta Uang Rupiah Ditarik dari Peredaran | Liputan Berita


Usai Diperiksa Polisi, Rizieq Minta Uang Rupiah Ditarik dari Peredaran
Liputanberita.net - Usai menjalani pemeriksaan selama empat jam di Mapolda Metro Jaya, Senin (23/1/2017), Pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab meminta agar uang rupiah baru yang telah beredar ditarik kembali. Ia beralasan, ada persepsi palu arit dalam gambar pada uang rupiah kertas yang saat ini beredar.

"Karena itu kami minta pemerintah segera tarik uang kertas baru dari pecahan Rp 1.000 sampai Rp 100.000 yang semuanya memberikan persepsi ada logo palu arit PKI di mata uang kertas Indonesia," kata Rizieq di Mapolda Metro Jaya.

Rizieq juga mempertanyakan mengapa tampilan sistem rectoverso yang dipilih Bank Indonesia (BI) harus menyerupai palu arit. Ia membawa selembar kertas berisi alternatif-alternatif rectoverso.

Rectoverso sendiri adalah sistem pengamanan berupa gambar saling isi yang diterapkan BI sejak 2001.

Pihak BI telah membantah semua ucapan Rizieq terkait gambar yang dipersoalkan itu.

"Ini bentuk mirip palu arit. Ini yang kami protes. Jadi di sana ada ribuan ada jutaan alternatif untuk recotverso kenapa yang dipilih BI kok yang mirip palu arit, makanya saya diperiksa untuk memberikan keterangan. Saya tidak memfitnah, saya tidak menuduh, saya berikan semua uang kertas cetakannya dan kami buktikan," ujar Rizieq usai pemeriksaan.

Dalam beberapa ceramahnya sebelumnya, Rizieq menyebutkan bahwa di beberapa uang baru terdapat lambang palu arit.

"Ini duit baru. Ada dua ribu, sepuluh ribu, dua puluh ribu, semuanya ada palu arit. Lihat cetakannya. Ini palu arit, bolak-balik palu arit juga," kata Rizieq seperti ditilik dari YouTube FPI.

Polisi pun memeriksa dia terkait pernyataannya itu.

Lalu, apa kata polisi soal permintaan Rizieq agar uang cetakan baru ditarik kembali?

"Polisi tidak ada hak untuk menarik uang," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono. (Kompas)

Artikel Menarik Lainnya

Baca juga ini

[random][fbig1]
Diberdayakan oleh Blogger.
close