Pembicaraan Ahok dengan Agus Bermula dari Telepon Sylviana | Liputan Berita


Pembicaraan Ahok dengan Agus Bermula dari Telepon Sylviana
Liputanberita.net - Pasangan calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan satu, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, menelepon calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan dua, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, Rabu (15/2/2017).

Melalui sambungan telepon, Agus-Sylvi mengucapkan selamat kepada Ahok yang unggul pada hitung cepat Pilkada DKI Jakarta 2017.

Pembicaraan melalui telepon itu bermula dari Sylviana yang menelepon ajudan pribadi Ahok.

"Tadi pas Pak Ahok balik dari Kebagusan (kediaman Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri) ke rumah, Bu Sylvi telepon ajudan Pak Ahok. Tapi enggak keangkat," kata juru bicara pasangan Ahok-Djarot, Raja Juli Antoni, kepada Kompas.com, Rabu (15/2/2017).

Kemudian ajudan pribadi Ahok balik menelepon Sylviana. Setelah tersambung, mantan Deputi Gubernur DKI bidang Pariwisata dan Kebudayaan itu meminta untuk berbicara dengan Ahok.

Lalu, Sylviana mengucapkan selamat kepada Ahok. Setelah berbincang, Sylviana memberikan telepon yang masih terhubung dengan Ahok itu kepada Agus.

"Terus Pak Agus juga ngucapin selamat ke Pak Ahok," kata Toni, sapaan akrab Antoni.

Ahok berterimakasih atas ucapan selamat yang disampaikan Agus tersebut. Ahok juga mengajak Agus untuk bertemu.

"Terus Pak Ahok bilang, 'kapan-kapan kalau ada waktu, kita ketemu, Mas Agus'. Begitu kata Pak Ahok," kata Toni.

Sebelumnya, Juru Bicara DPP Partai Demokrat, Rachland Nashidik, menyebutkan Agus telah menghubungi Ahok dan mengucapkan selamat atas masuknya Ahok ke putaran kedua Pilkada DKI Jakarta 2017.

"Malam ini Agus Yudhoyono telah menelepon Ahok dan mengucapkan selamat atas keberhasilan memasuki putaran kedua Pilkada DKI 2017," tulis Rachland dalam akun Twitter pribadinya, @ranabaja.

Berdasarkan hasil hitung cepat sejumlah lembaga survei, pasangan nomor urut satu, Agus-Sylvi, menempati nomor urut terakhir perolehan suara pada Pilkada DKI.

Hasil hitung cepat Litbang Kompas, misalnya, menyebutkan, suara pasangan calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta nomor dua, Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat, di posisi pertama dengan perolehan 42,87 persen. Disusul Anies Baswedan-Sandiaga Uno dengan 39,76 persen. Sementara Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni 17,37 persen.

Hasil penghitungan tersebut berdasarkan data dari 400 TPS yang dijadikan sampel, dengan total pemilih 227.453. Metode penentuan TPS dengan menggunakan teknik penarikan sampel secara acak sistematis berdasarkan jumlah daftar pemilih tetap (DPT) di DKI Jakarta.

Dengan tingkat kepercayaan 99 persen dari total maksimal pemilih adalah 7.108.589, maka simpangan kesalahan diperkirakan akan kurang dari satu persen. (Kompas)

Artikel Menarik Lainnya

Baca juga ini

[random][fbig1]
Diberdayakan oleh Blogger.
close