Sunny Gabung ke PSI, Gerindra DKI Kaitkan dengan Ahok Sunny Gabung ke PSI, Gerindra DKI Kaitkan dengan Ahok

Sunny Gabung ke PSI, Gerindra DKI Kaitkan dengan Ahok
Liputanberita.net - Ketua DPD Gerindra DKI M Taufik mengomentari terkait bergabungnya mantan staf Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), Sunny Tanuwidjadja ke Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Taufik menuturkan, PSI sebaiknya terbuka dengan struktur pengurus partai.

"Sah-sah saja sih, cuma saya kira partainya harus terbuka juga. Semua yang terlibat dalam partainya. Publik kan perlu tahu juga," kata Taufik, Kamis (1/3/2018).

Taufik menilai PSI kurang terbuka terkait struktur kepengurusan partai. Menurutnya hal tersebut akan mempengaruhi penilaian publik terhadap partai yang dipimpin mantan presenter berita Grace Natalie ini.

"Baru terungkap belakangan, semestinya semua struktur partai kan harus dicantumkan di Sipol KPU dong. Jadi kurang keterbukaannya kalau itu yang terjadi akhirnya kan masyarakat akan menilai terhadap partai baru ini," tuturnya.

Senada dengan Taufik, Wakil Ketua Fraksi Gerindra DPRD DKI Jakarta Iman Satria pun menganggap hal yang wajar jika Sunny bergabung di PSI. Namun, ia menyebut, dengan masuknya Sunny ke PSI sebagai Sekretaris Dewan Pembina semakin menguatkan siapa yang ada di balik pendanaan PSI.

Bergabungnya Sunny ke PSI, Iman pun menyebut nama mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Iman juga mengaitkan bergabungnya Sunny dengan dukungan dari PSI kepada Ahok.

"Pak Sunny ke PSI? Saya rasa sih ya biar saja, sah-sah saja kalau memang dia mau (bergabung ke PSI). Cuma kan artinya terbuka bahwa selama ini pendanaannya dari siapa. Ya kan?" ujar Iman dihubungi terpisah.

"Selama ini dia (PSI) ngebela siapa? Ahok kan. Kita sudah tahu dari mana itu, di belakangnya (ada) Ahok," lanjutnya mengungkapkan.

Seperti diketahui, nama Sunny Tanuwidjadja berada pada susunan struktur kepengurusan Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Hal tersebut dibenarkan oleh Sekjen PSI Raja Juli Antoni.

"Dokumen itu benar. Tidak ada yang perlu ditutup-tutupi, tidak perlu juga ditutupi. Dokumen itu adalah dokumen publik," kata Raja ketika dihubungi detikcom, Rabu (28/2).

Raja menyebut dokumen tersebut adalah dokumen lama yang baru viral belakangan ini. Ia menyebut nama Sunny telah ada di dalam dokumen itu sejak PSI mengurus Surat Keterangan Domisili (SKD) untuk syarat verifikasi. (detikcom)

Baca Juga Ini

[random][fbig1]
Diberdayakan oleh Blogger.
IBX582A9C9AF3C11